TUGASAN CUTI SEKOLAH

SOALAN KBKK

Arahan kepada pelajar:

1. Sila baca dengan teliti
2. Download soalan-soalan KBKK DI SINI
3. 'Print out' dan tampal dalam buku latihan
4. Jawab soalan-soalan KBKK tersebut di dalam BUKU NOTA
5. cara menulis jawapan adalah dengan cara ESEI
7. Pelajar dikehendaki menjawab dengan mengemukakan isi berdasarkan keperluan markah.
8. Contohnya, jika soalan 6 markah maka isi yang anda harus kemukakan juga 6 isi. TOLONG 
    KIRA ISI SETIAP KALI ANDA MENJAWAB!!!
9. Sebagai panduan, anda boleh merujuk dengan 'mengklik' "JADUAL KBKK" untuk 
    membantu anda  mencari jawapan.
10. INGAT!!! tidak semua jawapan anda boleh berfikir begitu sahaja. Ada beberapa soalan 
      KBKK yang memerlukan anda merujuk dan mencari jawapan di dalam buKu teks.

Pertandingan Menulis Esei Sejarah 2014



Pelajar sekolah, universiti dan orang awam, mari ramai-ramai menyertai pertandingan menulis esei sejarah 2014 anjuran Persatuan Sejarah Malaysia.
Download Borang, tajuk-tajuk esei dan syarat-syarat pertandingan di sini

GURU CEMERLANG

Kepada guru-guru yang berminat memohon GURU CEMERLANG, bolehlah mengikut panduan seperti yang terdapat di dalam bahan-bahan KURSUS PROFESIONALISME GURU CEMERLANG seperti berikut
___________________________________________________________________________

1. Contoh Kajian Tindakan
2. PdP Berkesan
3. Amalan Terbaik Guru Cemerlang
4. Haluan Kerja Pendidikan
5. Strategi mendapatkan skor tertinggi standard 4 SKPM

ARTIKEL DAN JURNAL

1. HAMKA
2. MAHATMA GHANDI
3. GURU-GURU MELAYU MELAKA DAN PERSATUAN 1922-1941
4. ADAT PEPATIH
5. EDUCATIONAL OPPORTUNITIES IN MALAY POLYNESIAN YOUTH
6. MALAYO-POLYNESIAN CIRCLE OF ETHICS AND LAW
7.BAHASA MELAYU SEBAGAI BAHASA BESAR DAN BERWIBAWA
   DALAM KONTEKS KELUARGA BESAR MELAYU-POLINESIA 
8.SEJARAH PERKEMBANGAN TAMADUN MELAYU 
9. ETHNOGRAPHYOF MALAY COMMUNITY OF SOUTH AFRICA
10. REESTABLISHING AND REVITALIZING MALAY-POLYNESIAN CULTURAL COMMON            GROUNDS AND GLOBAL RELATIONSHIP: Negotiating identity in amulticultural and                  multilingual environment: A case study of a Cape Muslim family
11. REESTABLISHING AND REVITALIZING MALAY-POLYNESIAN CULTURAL COMMON           GROUNDS AND GLOBAL RELATIONSHIP: Strugglesfor Malay Identity in South Africa:              Discourses of “Malayness” and Negotiatingidentity in post-Apartheid South Africa
12. REESTABLISHING AND REVITALIZING MALAY-POLYNESIAN CULTURAL                               COMMONGROUNDS AND GLOBAL RELATIONSHIP: Amongst Sri Lankan Malays living in SriLanka and the United Kingdom
13.KEMBALIKAN MELAYU PATANI KE DUNIA MELAYU POLYNESIA

RANCANGAN PENGAJARAN TAHUNAN

Rancangan Pengajaran Tahunan Sejarah Tingkatan 5

SEJARAH ASAL USUL KG. BATANG MELAKA


SEJARAH KAMPUNG BATANG MELAKA, MELAKA

Kampung Batang Melaka adalah sebuah mukim dalam daerah Jasin, negeri Melaka, Malaysia. Pekan Batang Melaka pula adalah sebuah pekan kecil yang sebahagian daripadanya dalam daerah Jasin negeri Melaka dan sebahagian lagi dalam daerah Tampin, Negeri Sembilan. Sempadan bagi kedua negeri Melaka dan Negeri Sembilan pekan Batang Melaka adalah ditengah-tengah pekan Batang Melaka, yang mana terdapat papan tanda memasuki negeri Melaka/Negeri Sembilan. Menurut orang-orang kampung terdahulu, tokoh yang telah membuka Kampung Batang Melaka adalah Penghulu Sohib, Demang Haji Manaf dan Panglima Mat Takeh. Menurut mereka lagi, anggaran masa pembukaan kampun ini adalah 2 keturunan terdahulu sebelum lahirnya Sidang Hasan dilahirkan. 
Setelah memberitahu kewujudan kampung mereka turut menyatakan bahwa Kampung Batang Melaka, terdapat seorang sahaja penghulu pada zaman dahulu. Dikatakan jawatan penghulu adalah jawatang yng tertinggi dalam organisasi kampung. Akan tetapi, zaman sekarang telah berubah dimana satu peghulu untuk satu DUN kawasan.
Jumlah sidang pula berdasarkan jumlah penduduk kampung. Seperti di Kampung Batang Melaka, terdapat 3 orang sidang yang bertugas disebabkan peningkatan jumlah penduduk yang semakin ramai. Terdapat beberapa suku kaum yang merupakan penduduk asal tetap yang menetap di kampung tersebut. Antaranya ialah Suku 3 Batu, Suku Mungkal, Suku Seri Melenggang, Suku Biduanda. 
Terdapat juga beberapa nama yang pernah menjawat jawatan sebagai Ketua Kampung ataupun Tok Sidang dari awal kampung dibuka sehingga yang terkini. Antaranya ialah, Sidang Wahab, Sidang Idris, Sidang Daud, Sidang Alias, Sidang Hasan Osman, Sidang Dahan Sidek dan Sidang Mat Jani Jendol. Semasa pembukaan Kampung Batang Melaka,terdapat peristiwa-peristiwa 
aneh berhubung kait dengan pembukaan kampung ini.Pada mulanya pokok-pokok yang ditebas untuk meneroka tanah akan tumbuh semula pada keesokan harinya. Lalu, untuk menyelesaikan masalah itu, orang kampung telah meminta bantuan Pawang Taumat. 
Selepas kejadian itu berakhir, penduduk semakin biasa memanggil beliau degan meminta bantuan terutamanya untuk majlis kenduri kendara. Menteranya cukup untuk meminjamkan kelengkapan kenduri dengan syarat dipulangkan semula meskipun ia pecah. Namun begitu, penduduk yang degil telah melanggar pantangnya lantas kampung tersebut dilanda banjir. 
Di Kampung Batang Melaka, terdapat  seni bina atau tinggalan lama berkait rapat dengan sejarah kampung ini iaitu masjid lama tetapi, ia telah dirobohkan atas faktor keselamatan. Selain itu, terdapat batu nisan daripada salah seorang pembuka kampung ini dikatakan `hidup’ kerana semakin lama semakin meninggi. Batu nisan itu pernah patah sebanyak dua kali namun ia meninggi semula. 
Kami cuba bertanyakan sama ada sesiapa yang lebih arif tentang dokumen bertulis mengenai sejarah Kampung Batang Melaka. Namun siapa sangka buku tentang sejarah kampung itu, yang telah ditulis oleh seorang pensyarah pencen dan kini menetap di Kuala Lumpur,hilang didalam simpanan sewaktu buku tersebut dimiliki Sidang Hasan. 
Bagi sosio ekonomi di Kampung Batang Melaka, terdapat 6000 penduduk secara menetap di kampung tersebut manakala di dalam jumlah tersebut, 2000 ataupun lebih telah melepasi umur 21 tahun dan layak mengundi. Mengikut peratusan kaum, seramai 4,400 penduduk dari bangsa Melayu, 1000 penduduk dari bangsa Cina, dan 600 penduduk merupakan penduduk dari bangsa India. Penduduk yang selebihnya merupkan bagsa `Lain-lain’. 
Majoriti dari penduduk menjadikan pertanian terutamanya menoreh getah sebagai kegiatan ekonomi utama penduduk kampung itu. Manakala golongan minoriti terdiri daripada penjawat awam dan penganggur. Dari segi adat yang masih diamalkan oleh penduduk kampung ialah Adat Perpatih. Akan tetapi, adat itu telah diubahsuai sedikit mengikut sensitiviti umat islam. 
Pada dahulunya, sewaktu islam masih belum sepenuhnya kukuh, penduduk telah megamalakn “Kenduri Tahlil Kubur’’. Di dalam majlis itu, makanan akan dibawa oleh semua penduduk kampung. Kemudian, tahlil akan diadakan. Seterusnya makanan tersebut akan dimakan oleh mereka. Akan tetapi, adat tersebut dianggap telah melanggar syariat agama islam sendiri dan akhirnya ia tidak lagi diamalkan sekarang.

MAHATMA GANDHI-PERJUANGAN DAN PEMIKIRANNYA

 

….apabila kekerasan dibalas dengan kekerasan hanya akan melahirkan kebencian dan tidak melahirkan bibit-bibit permusuhan baru.  Gandhi mengajarkan kita pentingnya memperjuangkan sesuatu berdasarkan kebenaran(satyagraha). Perjuangan itu juga harus berada di jalan yang benar dan bermoral. 

Gandhi telah mulai merintis perjuangannya sejak berada di Afrika Selatan. Pada tahun 1893 dimana dia melihat adanya perlakuan diskriminasi yang dilakukan oleh pemerintah setempat terhadap masyarakat India, serta masyarakat kulit hitam di sana untuk melakukan tindakan non-kooperasi terhadap pemerintah / penguasa Afrika Selatan.     

Gandhi menemukan penindasan tidak hanya pada mereka yang membangkang, namun juga kepada masyarakat awam yang tidak berdaya. Dalam catatan hariannya, Gandhi menulis, "Saat itu tak ada orang Eropah yang bersedia membantu membalut luka mereka...Kami harus membersihkan luka-luka orang Zulu yang tidak dirawat setidaknya setelah lima atau enam hari yang lalu, karena itu luka-lukanya membusuk dan sangat menakutkan. Kami menyukai pekerjaan kami."Situasi itu menjadi peletup kesadaran Gandhi bahwa kekerasan tak bisa diselesaikan dengan kekerasan. Bila mata dibalas dengan mata, semua manusia akan gelap mata. Kesadaran lain yang muncul saat itu adalah bahwa ia harus memberikan pelayanan terhadap semua manusia dengan segenap jiwa raganya. 

Kesadaran ini diwujudkan dalam prinsip perjuangan: bramkhacharya (mengendalikan hasrat seksual), satyagraha (kekuatan kebenaran dan cinta), swadeshi (memenuhi kebutuhan sendiri) dan ahimsa (tanpa kekerasan terhadap semua makhluk). Setelah itu, Gandhi terus-menerus melakukan perlawanan kesewenang-wenangan dengan gerakan tanpa kekerasan. Misalnya, Gandhi menolak aturan diskriminatif dengan mogok makan, berjalan kaki berbatu-batu, membuat garam sendiri ketika semua rakyat harus membeli garam dari pemerintah Inggeris, dan sebagainyaBagi Gandhi, hasrat seksual merupakan sumber dari kejahatan dan cenderung mementingkan diri sendiri, yaitu nafsu, amarah, dan agresi. Hasrat seksual dapat ditaklukkan melalui penolakan terhadap adanya pamrih yang selalu mengikuti perbuatan, untuk itulah ia bertekad menjalani prinsip bramkhacharya. Ketiadaan pamrih dapat dilakukan bila jiwa terikat pada prinsip Kebenaran Ilahiah. Inilah prinsip satyagraha, yaitu kepercayaan bahwa jiwa dapat diselamatkan dari kejahatan dunia, dan juga dapat memberikan pertolongan, sejauh jiwa itu senantiasa berada dalam pencariannya terhadap Tuhan melalui kebenaran dan hanya kebenaran.Swadeshi dapat diartikan dalam beberapa arti yang bermacam-macacm oleh kaum politik India itu sendiri. Ada yang mengartikan sebagai suatu boikot tak mau membeli barang-barang buatan Inggris, yakni sebagi suatu taktik pejuangan menyerang. 

Ada pula yang mengartikan sebagai hanya sebagai usaha positif memajukan perusahaan sendiri, pertukangan sendiri, industrialisme sendiri. Ada yang memandangnya sebagai suatau senjata politik, dan ada yang pula yang memandangnya sebagai suatu usaha ekonomi yang bersangkutan dengan politik sama sekali. Sementara itu, ahimsa adalah kekuatan cinta, suatu penghormatan pada semua bentuk kehidupan. Ini adalah ajaran yang dimiliki semua agama, yaitu manusia memiliki kewajiban menghindari kejahatan dengan melakukan perbuatan-perbuatan baik di dunia. Tentang ahimsa Gandhi menyatakan, "Ahimsa...bukan sekadar tingkatan tidak melakukan penyerangan secara negatif tetapi...tingkatan cinta yang positif, berbuat baik bahkan kepada pelaku kejahatan".  Ajaran Gandhi ini didasarkan pada beberapa tanggapan. Pertama, kemerdekaan dan kesejahteraan hanya dapat dimulai dari kemandirian individu. Maka masing-masing individu-individu harus mampu menyalurkan hasrat negatifnya pada tindakan-tindakan positif.Kedua, Gandhi meyakini bahwa perkembangan dan kemajuan akan diperoleh tidak melalui konsesi-konsesi dan reformasi-reformasi konstitusional, tetapi melalui perjuangan yang dilakukan oleh rakyat sendiri secara bersama. Untuk dapat membangkitkan kebersamaan itu dibutuhkan kekuatan cinta dan kerelaan untuk mengalami penderitaan rakyat. 
Cinta dan penderitaan sesama inilah yang dapat merekatkan perbedaan identiti dalam perkaitan saling ketergantungan yang dapat menghentikan konflik. Melalui ajarannya itu, sejak tahun 1906, Gandhi terus-menerus berjuang melawan penjajahan dengan cinta dan perpaduan. Sejak tahun itu, Gandhi menyerukan kepada seluruh rakyat India untuk membuat beberapa bentuk perusahaan tangan sehingga tak ada lagi yang akan menjadi beban masyarakat. Gandhi berseru kepada rakyat India untuk menemukan kembali hubungan yang murni antara manusia dengan alam, karena dia yakin bahwa perceraian dengan alam adalah sumber dari segala penyakit. Gandhi berseru agar rakyat mendidik dirinya mengenai dasar-dasar kesihatan dan lingkungan yang sehat, supaya bisa mencegah dan menghentikan bibit-bibit penyakit. Gandhi berseru agar melakukan berbagai aktiviti semacam pemeliharaan hutan dan memelihara lebah, melakukan kitar semula, sehingga tak ada seorang pun yang tidak mempunyai makanan, peralatan atau buku. Gandhi berseru untuk mengembangkan pendidikan dasar melalui program kerja dan belajar di sekolah, sehingga anak-anak membesar dengan mengetahui cara membaca, menulis dan bagaimana bekerja dengan tenaga fizikal. Gandhi menyerukan kepada rakyat mengambil bahagian dalam majlis-majlis desa dan dengan cara ini rakyat dapat belajar menyelesaikan masalahnya sendiri. Gandhi dengan ajaran anti kekerasan (ahimsa) yang dilakukan untuk kemerdekaan India telah memberi inspirasi kepada seluruh dunia. Dengan ajaran-ajarannya tersebut, hidup sederhana pun ia jalani. Dengan ahimsa perlawanannya cukup memberikan kekuatan kepada rakyat untuk turut serta melawan kekerasan. Ahimsa adalah perjuangan dengan kekuatan cinta dan kasih sayang. 
Perjuangan untuk tidak menyakiti baik fizikal maupun pikiran sehingga ahimsa bukan semata-mata menyakiti secara fizikal. Melainkan perjuangan untuk melawan suatu ketidakbenaran. Ajaran ahimsa yang dianut oleh Gandhi menurut penulis merupakan bentuk representasi dari pengalaman uang diterimanya dalam lingkingan keluarganya, karena sebagaimana yang telah diketahui bahwa Gandhi berasal dari keluarga yang mementingkan keagamaan yang menghargai nilai-nilai kemanusiaan dan rasa cinta kasih terhadap sesame. Ajaran selanjutnya dari Gandhi adalah swadesi atau berusaha untuk mandiri dengan mencukupi kebutuhan diri sendiri. Ini tidak serta merta dilakukan begitu saja, namun harus dibangun sistem untuk menciptakan kekuatan baik pada diri maupun kepada rakyat. Misalnya membangun perekonomian yang menghidupkan kekuatan masyarakat sehingga menghilangkan ketergantungan pada pihak asing. Pendidikan juga memiliki peranan penting karena disinilah watak masyarakat dibentuk untuk melakukan pengendalian diri. Bagi penulis, ajaran ini merupakan bentuk kekhawatiran Gandhi terhadap masuknya produk-produk asing ke India sehingga masyarakat India semakin konsumtif untuk itulah kemudian dia mengajak rakyat India agar mau untuk memproduksi barang-barangnya sendiri tanpa harus bergantung terhadap produk asing.Bramkhacharya merupakan salah satu prinsip ajaran Gandhi yang terlihat tidak terlalu menonjol dibanding ajaran-ajarannya yang lain. 

Ajaran ini memusatkan diri pada pengendalian hawa nafsu (seksual), dimana dia beranggapan bahwa segala kejahatan di muka bumi ini dapa diredam apabila manusia dapat mengendalikan hawa nafsunya. Bagi penulis ajaran tersebut cukup baik, namun mematikan hasrat seksual bagi manusia dapat menghancurkan peradaban manusia itu sendiri. Melalui satyagraha, berpegang teguh pada kebenaran yang dibarengi dengan teladan membuat Gandhi diikuti oleh banyak pengikutnya. Apalagi dengan ditambah kejujuran dan kesederhanaan Gandhi. Satyagraha menekankan sebuah perjuangan menentang ketidakadilan melalui kesediaan diri menanggung penderitaan. Beberapa gerakan satyagraha yang dipimpin Gandhi di India adalah berjuang untuk para petani miskin pribumi Champaran, pemogokan buruh fabrik di Ahmedabad dan Kheda, melakukan pembaruan pada Konggres Nasional India dan yang paling fonumental adalah mengubah resolusi penting menuntut status dominian bagi India dibawah pengawasan gerakan Satyagraha di seluruh India di Kalkutta pada Desember 1928.

Gandhi adalah pemimipin yang paling berinspirasi pada awal abad 20. Kelantangannya tentang aksi ketidakpatuhan warga serta tanpa kekerasan adalah cara yang paling efektif untuk mencapai perubahan sosial yang mempengaruhi pergerakan-pergerakan lain di dunia, seperti perjuanagan Marthin Luther King Jr. di Amerika Serikat yang terinspirasi oleh perjuangannya dalam menuntut persamaan hak dan penghapusan tindakan diskriminasi antara masyarakat kulit putih terhadap masyarakat kulit hitam.Jika ajaran Mahatma Gandhi diikuti, relatif hal itu akan bisa terhindari. Andaikan banyak pihak mau mengikuti gerakan ahimsa (ajaran yang menolak kekerasan), maka korban kemanusiaan tidak akan terjadi. Kerana apabila kekerasan dibalas dengan kekerasan hanya akan melahirkan kebencian dan tidak melahirkan bibit-bibit permusuhan baru.  Gandhi mengajarkan kita pada pentingnya memperjuangkan sesuatu berdasarkan kebenaran (satyagraha). Perjuangan itu juga harus berada di jalan yang benar dan bermoral. 
Dipetik daripada sumber internet.

SEJARAH MASIH RELEVEN


Sejak akhir-akhir ini telah timbul persoalan apakah sejarah masih releven kepada disiplin akademik dan kepada masyarakat secara umum. Isu ini timbul kerana sudah terdapat rungutan di kalangan pelajar sekolah, penuntut universiti dan orang ramai yang tidak dapat melihat kegunaan sejarah dalam kehidupan harian dan relevennya kepada pembangunan negara. Sejarah sering dianggap suatu subjek yang tidak mempunyai nilai komersil. 

Ramai yang lupa bahawa sejarah merupakan kajian tentang masa lampau yang meliputi semua aktiviti manusia yang releven bagi masa kini dan masa hadapan. Harus diingat bahawa tanpa memahami masa lampau, kita tidak akan dapat memahami masa sekarang dan tanpa mememahami masa kini kita tidak dapat menentukan masa akan datang. Kemampuan sejarah untuk menggunakan pengalaman masa lampau bagi memberi petunjuk (clue) kepada masa depan dan menggunakan masa kini untuk menjelaskan masa lampau menyebabkan sejarah amat berguna dalam semua kajian akademik.